Wednesday, July 29, 2015

fitnah mdb makin terbongakar tapi orang melayu tidak akan percaya


Sepanjang seumur hidup sejak diberikan akal 
dan ilmu serta kefahaman agama, penulis yakin 
bahawa Allah SWT itu Maha Adil dan pegangan 
itu menjadi panduan hidup dalam setiap sudut 
kehidupan penulis selama berpuluh tahun ini.

Nampaknya, keadilan Allah SWT itu makin 

terserlah di depan mata kita semua sejak 
akhir-akhir ini mengenai tohmahan dan fitnah 
yang kini seolah menjadi "makanan harian" 
segelintir pihak berhubung tuduhan jelek yang 
dilemparkan terhadap Perdana Menteri, Datuk 
Seri Mohd Najib Tun Abdul Razak dan 
pembabitan beliau di dalam isu 1MDB.

Mulanya beliau ditohmah tentang kehilangan 

RM42 bilion wang tunai milik 1MDB. Kemudian 
wang tunai itu tiba-tiba bertukar pula berjumlah 
RM27 bilion. Ditanya pada Najib tentang wang 
itu seolah beliau pula yang mencuri dan 
merompak wang tersebut.

Bila dijelaskan 1MDB bahawa tiada sebarang 

kehilangan wang sebanyak yang didakwa, dan 
1MDB tidak memiliki wang tunai sebanyak itu 
melainkan aset-aset yang bernilai lebih jumlah 
berkenaan, mereka masih lagi tidak berpuas 
hati, enggan menerima penjelasan itu.

Bila PAC dan Ketua Audit Negara melaporkan 

tiada sebarang penyelewengan dalam akaun 
1MDB, mereka enggan pula percaya pada 
laporan berkenaan sedangkan ia dibuat 
secara siasatan forensik yang sangat teliti.

Bila Pasukan Tugas Khas sedang menyiasat 

lanjut mengenai isu berkenaan, mereka ganggu 
pula siasatan tersebut dengan pelbagai spekulasi 
yang kononnya dari "sumber yang amat boleh 
dipercayai". Percayalah sangat pada Wall 
Street Journals, The Edge dan Sarawak 
Report itu?

Dan bila Perdana Menteri mula menggerakkan 

tindakan undang-undang, mereka perlekehkan 
tindakan itu kononnya hanya "surat pertanyaan", 
menandakan mereka sebenarnya tidak faham 
pada prosedur perundangan Amerika Syarikat 
yang sememangnya berlainan dengan UK.

Kini, Allah SWT membuka satu persatu "hijab" 

atas tohmahan dan fitnah yang dilemparkan 
pada Perdana Menteri. Wall Street Journals 
kini sudah "menggelabah", "mengeletar" 
apabila mereka terima surat "cinta" dari 
Perdana Menteri Malaysia. Mereka mula 
"bisu"...

Sarawak Report yang dikendalikan oleh warga 

asing pula kini sudah "lumpuh" apabila SKMM 
bertegas pada mereka. Laman portal mereka 
kini sudah "kaput". Mungkin begitulah akibat
nya bila melaporkan berita tanpa berteraskan 
kebenaran yang dituntut dalam Islam.

Enggan mengaku salah, mahu juga terus 

menegakkan benang yang basah, terlalu ego 
untuk memohon maaf atas dosa yang dilakukan, 
sekarang mereka terimalah "habuan" sementara 
menunggu tindakan susulan dari pihak berkuasa.

Nama Justo muncul di Thailand. Siasatan Polis 

Thai terhadapnya cukup mengejutkan pihak yang 
melakukan tohmahan. Pening kepala mereka bila 
"bangkai gajah" yang cuba disembunyikan 
dicelah daun getah mula kelihatan.

Menggelupur dengan penangan Justo-Polis 

Thailand, nama Lester Melanyi pula timbul di 
Sabah. Kali ini lebih mendebarkan. Video demi 
video pengakuan bekas penulis Sarawak Report 
itu didedahkan. Kepala mereka-mereka itu 
makin tidak keruan...

Gambar pemilik Sarawak Report, Claire Brown 

bersama mantan Perdana Menteri, Tun Dr 
Mahathir yang berikrar mahu menjatuhkan 
Najib menimbulkan persoalan, seolah menafikan 
kenyataan anaknya, Dato' Seri Mukhriz Mahathir, 
sebelum ini yang mendakwa bapanya "tidak ada
kena mengena" dengan "konspirasi" meranapkan 
reputasi Presiden UMNO.

Mungkin Mukhriz benar, Tun Dr Mahathir 

mungkin "tidak terlibat" dalam konspirasi 
berkenaan. Namun jelas sekali, seluruh rakyat 
sedar bahawa bapanya itu begitu kuat menyerang 
Najib dengan menggunakan hujah bersumberkan 
dari "fallacy" yang sememangnya tidak berasas 
langsung. Agak memalukan tindakan itu, namun 
itulah yang berlaku.

Soalnya, di mana hendak diletakkan muka mereka 

yang menuduh Perdana Menteri dengan tohmahan 
dan fitnah tersebut? Bila tuduhan, pertanyaan yang 
jelas tidak berfaktakan kebenaran, di manakah 
hendak mereka sorokkan aib yang terpalit di 
wajah mereka?

Bagi Claire Brown, WSJ, Justo atau warga asing 

yang terlibat memfitnah Najib, mungkin mereka 
dengan mudah mampu menyorokkan muka mereka 
dan kembali ke negara asal mereka tanpa menimbul
kan kesan signifikan pada rakyat Malaysia.

Namun bagi warganegara Malaysia, khususnya 

mereka yang hari-hari menabur fitnah dan memaki 
hamun Najib, khususnya para penyokong taksub 
Tun Dr Mahathir, di mana mereka hendak letak
kan maruah mereka?

Kononnya mereka mendakwa "sayangkan 

UMNO". Padahal mereka lebih percaya pada 
Claire Brown, The Edge dan dalang-dalang 
syaitan yang jelas merujuk pada pihak 
pembangkang berbanding pada Presiden 
UMNO?

"Sayang UMNO" jenis apakah itu? Penulis 

percaya, kalau jenis-jenis itu berada di dalam 
PAS, nescaya mereka akan dilabel sebagai 
"syaitan dalam jemaah".

Mungkinkah "spesis-spesis" itu wajar menyertai 

Harapan Baru bersama Mat Sabu dari terus 
menjadi "duri dalam daging" di dalam UMNO? 
Penulis yakin Mat Sabu tentu sudi terima mereka 
yang "sebulu" dengannya, kan?

Penulis harap, sempena Syawal ini, dan memandang

kan Najib masih hidup, mereka masih punya 
kesempatan untuk memohon maaf pada beliau. 
Jika Najib sudah meninggal dunia, susah pula 
untuk mencari Najib di hari kiamat nanti, 
bukan? Dosa tetap dosa, itulah Islam.

Lagipun penulis yakin, Najib itu pemaaf 

orangnya dan berjiwa memaafkan orang. 
Apalah salahnya melepaskan ego "serba tahu" 
itu dan mengaku silap secara terbuka, seterusnya 
memohon maaf kepada beliau serta mereka yang 
menjadi tempat melepaskan caci maki selama ini, 
bukan?

Buang yang keruh, ambillah yang jernih. 

Sesungguhnya Allah SWT amat menyukai 
hambaNya yang sanggup mengaku salah, 
bertaubat dan tidak mengulangi kesalahan 
tersebut. Buatlah begitu sekiranya masih 
ada sekelumit iman pada ajaran 
Rasulullah SAW... -Utaranews.com dari blog kutukan dewata

Tuesday, July 28, 2015

tong koi


  • Ownn Penang TONG KOII ONG,Orang Yang Dituduh Cuba Menggulingkan Kerajaan Dengan Penurunan Nilai Ringgit dan 1MDB, Akhirnya Buat Pengakuan Mengejutkan Nama Tong Koii Ong bukanlah asing. Bekas ahli perbankan pada zaman Anwar Ibrahim menjadi Menteri Kewangan yang turut menjadikan bank miliknya, Phillieo Allied sebagai tempat mendeposit wang-wang dari sumber yang diragui selain menjadi tempat berlabuhnya beberapa orang kroni rapat Anwar Ibrahim, termasuklah isteri Azmin Ali, Shamsidar Taharim, juga merupakan pemilik The Malaysian Insider dan The Edge yang telah sekian lama menggunakan media untuk mengukuhkan kedudukan dan pengaruh Anwar Ibrahim, selain bertindak menghuru-harakan negara dengan laporan-laporan yang bersifat subversif. Pengakuan bertulis yang dibuat oleh Xavier Justo dalam surat mempunyai 22 halaman kepada polis Thailand bagaikan memerangkap Tong Koii Ong dan Ho Kay Tat, selain Clare Brown dan Tony Pua serta Rafizi Ramli. Dengan Wall Street Journal pula mengubah pendirian mereka daripada 'MENUDUH NAJIB MENGGUNAKAN AKAUN PERIBADI' untuk mencuri RM700 juta kepada 'PERCAYA, AKAUN PERIBADI NAJIB' digunakan untuk kemasukan RM700 juta, perubahan besar sedang berlaku sebelum perjanjian TPPA dimuktamadkan menjelang lawatan kali kedua Barrack Obama ke Malaysia pada November nanti. Tong Koii Ong dalam pengakuannya, telah membenarkan kata-kata Xavier Justo bahawa dia telah ditipu oleh seorang ahli perniagaan Malaysia. Tong Koii Ong mengakui yang ahli perniagaan Malaysia itu adalah dirinya. Sekaligus, pengakuan Tong Koii Ong itu juga telah membenarkan pengakuan bekas editor Sarawak Tribune, Lester Melanyi yang kredibilitinya cuba dihancurkan oleh Tony Pua dan Rafizi Ramli agar kenyataan serta pengakuannya tidak diterima awam. Namun alasan yang diberikan oleh Tong Koii Ong yang data- data tersebut dicuri dan Xavier Justo diperdaya hanyalah untuk penyiaran bagi mendapatkan kebenaran, adalah sesuatu yang langsung tidak masuk akal. Ini adalah kerana Polis Thailand dan Polis Singapura telah pun mengesahkan data-data yang disiarkan oleh The Edge, The Malaysian Insider, Sarawak Report dan digunakan sebagai hujah oleh Tony Pua serta Rafizi Ramli merupakan data-data yang telah diubahsuai dan dipinda bagi mencapai maksud bagi tujuan menggulingkan Kerajaan Malaysia. Hanya selepas terdesak dan hanya selepas pembetulan kembali dilakukan, barulah kesemua data curi tersebut diserahkan kepada polis dengan harapan, PDRM sendiri yang akan membuat 'cucian' The Edge dan Sarawak Report tidak meminda dokumen- dokumen berkenaan. Buat masa sekarang, hanya Ho Kay Tat yang berada dalam soalsiasat polis. Giliran Tong Koii Ong, Tony Pua dan Rafizi Ramli belum muncul lagi walaupun mereka dilihat tergesa-gesa untuk melarikan diri ke luar negara kalau tidak kerana sekatan perjalanan oleh Jabatan Imigresen. Mereka masih dikira beruntung kerana berbuat begitu di Malaysia. Kalaulah kesemua mereka melakukan kesalahan yang sama di China, sudah tentu sekarang ini ahli-ahli keluarga mereka terpaksa mengumpulkan wang untuk membeli peluru yang akan digunakan oleh pasukan penembak hukuman mati untuk membunuh kesemua mereka!

the edge

THEEDGE DID WRONG.?
Let us be clear that what the EDGE did was wrong.
I have been reading the EDGE for a number of years. I have held them in high regards despite their own "little" bias, as they report much more objectively than our other media and carry less blatant unsubstantiated spins like the AM.
But I came to read the Edge argument defending itself on 1MDB case and I think the EDGE have lost it in their journalism standard. (see among others http://greatermalaysia.com/…/the-edge-media-group-lied-to-…/). In essence they knew that the information was illegally/ improperly obtained and had promised to pay a substantial sum for such information. But after being caught they now argue they never intended to pay Justo in full with intent to breach their agreements. Whichever way one looks at it the EDGE was not honorable. Worse they have never ever told us the readers that they paid or promise to pay huge sum of money for the information which they knew was illegally/improperly obtained. Unbelievable and a highly disappointing explanation. Taking us for a ride.
Now let us see what the EDGE as journalists are obligated to do or be ethical.
Under the US SPJ standard that I have alluded many times, this is unethical. They call it checkbook journalism. A form of bribe.
"Checkbook journalism undermines journalistic independence and integrity and threatens the accuracy of the information that is purchased....
First, paying for information immediately calls into question the credibility of the information. Readers or viewers have a legitimate right to wonder whether the source is disclosing this information because the information is important or because the source is getting paid for it.
They also can’t be blamed for wondering whether the source is telling the outlet the truth, telling the outlet what it wants to hear or embellishing the truth to increase the value of the information.....
Second, paying for information creates a conflict of interest. By writing a check for an interview, the journalist now has a business relationship with the source....
And third, once a media outlet has paid for information, it is less likely to continue to search for the details of the story for fear it might uncover conflicting information..."
Accuracy and truthfulness are sacrificed by the EDGE. How could the EDGE do this to its readers.
The EDGE has gotten their moral compass wrong in the Justo case. As SPJ states, "checkbook journalism is not only unethical, it threatens to undermine journalism and damage democracy."
This is what is happening in our country. And I condemn them for their failure to disclose they paid for the information knowing full well it was illegally or improperly obtained. You the EDGE which was supposed to be respectable con us the readers for such failure to disclose.
You are highly disappointing and this is not acceptable. I will terminate the subscription of your paper.
Ps: ref to US SPJ standards http://www.spj.org/ethics-papers-cbj.asp
Ps: this does not mean that I'm not asking 1mdb to account for the money as written before which in my view has a heavier and more grievous concerns. But it does not mean that the EDGE was right too.

Friday, June 12, 2015

ulil amri

Kewajiban Menaati Ulil Amri

Allah ta’ala berfirman (yang artinya), “Hai orang-orang yang beriman, taatilah Allah dan taatilah Rasul, serta ulil amri di antara kalian. Kemudian apabila kalian berselisih tentang suatu perkara maka kembalikanlah kepada Allah dan Rasul, jika kalian beriman kepada Allah dan hari akhir. Hal itu adalah yang terbaik untuk kalian dan paling bagus dampaknya.” (QS. an-Nisaa’: 59)
Ayat yang mulia ini mengandung pelajaran:
  1. Terdapat perbedaan penafsiran mengenai makna ulil amri. Abu Hurairahradhiyallahu’anhu sebagaima diriwayatkan oleh Ibnu Jarir ath-Thabari dengan sanad sahih, beliau berkata, “Mereka -yaitu ulil amri- adalah para pemimpin/pemerintah.”Penafsiran serupa juga diriwayatkan dari Maimun bin Mihran dan yang lainnya. Sedangkan Jabir bin Abdullah berkata bahwa mereka itu adalah para ulama dan pemilik kebaikan. Mujahid, Atha’, al-Hasan, dan Abul Aliyah mengatakan bahwa yang dimaksud adalah para ulama. Mujahid juga mengatakan bahwa yang dimaksudkan adalah para sahabat. Pendapat yang dikuatkan oleh Imam asy-Syafi’i adalah pendapat pertama, yaitu maksud ulil amri adalah para pemimpin/pemerintah (lihat Fath al-Bari[8/106] pdf). Oleh sebab itu an-Nawawi rahimahullah membuat judul bab untuk hadits Ibnu Abbas radhiyallahu’anhuma mengenai tafsir ayat ini dengan judul‘Kewajiban taat kepada pemerintah selama bukan dalam kemaksiatan dan diharamkannya hal itu dalam perbuatan maksiat’. Kemudian beliau menukilkan ijma’/konsensus para ulama tentang wajibnya hal itu (lihat Syarh Muslim[6/467]). Adapun pendapat yang dikuatkan oleh Ibnul Qayyim rahimahullah bahwa kandungan ayat ini mencakup kedua kelompok tersebut; yaitu ulama maupun umara/pemerintah. Dikarenakan kedua penafsiran ini sama-sama terbukti sahih dari para sahabat (lihat adh-Dhau’ al-Munir ‘ala at-Tafsir [2/235 dan 238] pdf)
  2. Wajibnya menaati pemerintah muslim selama bukan dalam rangka maksiat. Hal ini sebagaimana telah ditegaskan oleh Rasul shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam hadits Abu Hurairah radhiyallahu’anhu, beliau bersabda, “Wajib atasmu untuk mendengar dan taat, dalam kondisi susah maupun mudah, dalam keadaan semangat ataupun dalam keadaan tidak menyenangkan, atau bahkan ketika mereka itu lebih mengutamakan kepentingan diri mereka di atas kepentinganmu.” (HR. Muslim, lihat Syarh Muslim [6/469])
  3. Ketaatan kepada pemerintah muslim ini dibatasi dalam hal ketaatan/perkara ma’ruf saja, sedangkan dalam perkara maksiat maka tidak diperbolehkan. Hal ini berdasarkan hadits Abdullah bin Umar radhiyallahu’anhuma, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Wajib atas setiap individu muslim untuk selalu mendengar dan patuh dalam apa yang dia sukai ataupun yang tidak disukainya, kecuali apabila dia diperintahkan untuk melakukan maksiat. Maka apabila dia diperintahkan untuk melakukan maksiat maka tidak boleh mendengar dan tidak boleh patuh.” (HR. Bukhari dan Muslim, lihat Syarh Muslim [6/470]). Demikian juga hadits Ali bin Abi Thalib radhiyallahu’anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Tidak ada ketaatan dalam rangka bermaksiat kepada Allah. Sesungguhnya ketaatan itu hanya dalam perkara ma’ruf.” (HR. Bukhari dan Muslim, lihat Syarh Muslim [6/471])
  4. Kewajiban untuk mendengar dan taat kepada pemerintah muslim ini juga dibatasiselama tidak tampak dari mereka kekufuran yang nyata. Apabila mereka melakukan kekufuran yang nyata maka wajib untuk mengingkarinya dan menyampaikan kebenaran kepada mereka. Adapun memberontak atau memeranginya -sezalim atau sefasik apapun mereka- maka tidak boleh selama dia masih muslim/tidak kafir (lihat Syarh Muslim [6/472-473], Fath al-Bari [13/11]). Dalilnya adalah hadits Ubadah bin Shamit radhiyallahu’anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Kecuali apabila kalian melihat kekafiran yang nyata dan kalian memiliki bukti kuat dari sisi Allah atas kesalahannya itu.” (HR. Bukhari dan Muslim, lihat Syarh Muslim [6/473]). al-Hafizh Ibnu Hajar rahimahullahberkata, “Yang dimaksud dengan ‘kalian memiliki bukti kuat dari sisi Allah atas kesalahannya itu’ adalah adanya dalil tegas dari ayat atau hadits sahih yang tidak menerima ta’wil. Konsekuensinya, tidak boleh memberontak kepada mereka apabila perbuatan mereka itu masih mengandung kemungkinan ta’wil.” (Fath al-Bari[13/10]). Syaikh Ibnu Baz rahimahullah berkata, “… kecuali apabila kaum muslimin telah melihat kekafiran yang nyata yang mereka memiliki bukti kuat dari sisi Allah tentangnya, maka tidak mengapa melakukan pemberontakan kepada penguasa ini untuk menyingkirkannya dengan syarat apabila mereka mempunyai kemampuan yang memadai. Adapun apabila mereka tidak memiliki kemampuan itu maka janganlah mereka memberontak. Atau apabila terjadi pemberontakan maka -diduga kuat- akan timbul kerusakan yang lebih dominan, maka mereka tidak boleh memberontak demi memelihara kemaslahatan masyarakat luas. Hal ini berdasarkan kaidah syari’at yang telah disepakati menyatakan bahwa; ‘tidak boleh menghilangkan keburukan dengan sesuatu yang -menimbukkan akibat- lebih buruk dari keburukan semula, akan tetapi wajib menolak keburukan itu dengan sesuatu yang benar-benar bisa menyingkirkannya atau -minimal- meringankannya.’…” (al-Ma’lum Min Wajib al-’Alaqah baina al-Hakim wa al-Mahkum, hal. 9-10)
  5. Wajib bagi orang-orang yang mampu -dari kalangan ulama atau yang lainnya- untukmenasehati penguasa muslim yang melakukan penyimpangan dari hukum Allah dan Rasul-Nya. Namun hal itu -menasehati penguasa- dilakukan tanpa menyebarluaskan aib-aib mereka di muka umum. Hal itu sebagaimana disebutkan dalam hadits ‘Iyadh bin bin Ghunm radhiyallahu’anhu, Rasulullahshallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Barangsiapa yang ingin menasehati penguasa maka janganlah dia menampak hal itu secara terang-terangan/di muka umum, akan tetapi hendaknya dia memegang tangannya seraya menyendiri bersamanya -lalu menasehatinya secara sembunyi-. Apabila dia menerima nasehatnya maka itulah -yang diharapkan-, dan apabila dia tidak mau maka sesungguhnya dia telah menunaikan kewajiban dirinya.” (HR. Ahmad dan Ibnu Abi ‘Ashim dengan sanad sahih, lihat al-Ma’lum, hal. 23, lihat juga perkataan asy-Syaukani dalam kitabnya as-Sail al-Jarar yang dikutip dalam kitab ini hal. 44).
  6. Wajibnya bersabar dalam menghadapi penguasa muslim yang zalim kepada rakyatnya. Dari Hudzaifah bin al-Yaman radhiyallahu’anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Akan ada para pemimpin/penguasa setelahku yang mengikuti petunjuk bukan dengan petunjukku dan menjalankan sunnah namun bukan sunnahku. Dan akan ada di antara mereka orang-orang yang memiliki hati laksana hati syaitan yang bersemayam di dalam raga manusia.” Maka Hudzaifah pun bertanya, “Wahai Rasulullah, apa yang harus kulakukan jika aku menjumpainya?” Beliau menjawab, “Kamu harus tetap mendengar dan taat kepada pemimpin itu, walaupun punggungmu harus dipukul dan hartamu diambil.Tetaplah mendengar dan taat.” (HR. Muslimlihat Syarh Muslim [6/480]). Dari Ummu Salamah radhiyallahu’anha, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallambersabda, “Akan muncul para penguasa yang kalian mengenali mereka namun kalian mengingkari -kekeliruan mereka-. Barangsiapa yang mengetahuinya maka harus berlepas diri -dengan hatinya- dari kemungkaran itu. Dan barangsiapa yang mengingkarinya -minimal dengan hatinya, pent- maka dia akan selamat. Akan tetapi yang berdosa adalah orang yang meridhainya dan tetap menuruti kekeliruannya.” Mereka -para sahabat- bertanya, Apakah tidak sebaiknya kami memerangi mereka?. Maka beliau menjawab, “Jangan, selama mereka masih menjalankan sholat.” (HR. Muslim, lihat Syarh Muslim [6/485]). Faedah: an-Nawawi rahimahullah mengatakan, “Di dalam hadits ini terkandung dalil yang menunjukkan bahwa orang yang tidak mampu melenyapkan kemungkaran tidak berdosa semata-mata karena dia tinggal diam, akan tetapi yang berdosa adalah apabila dia meridhai kemungkaran itu atau tidak membencinya dengan hatinya, atau dia justru mengikuti kemungkarannya.” (Syarh Muslim [6/485])
Catatan Penting:
Sebagian orang terjerumus dalam kesalahan dalam menyikapi penguasa muslim yang melakukan kekeliruan. Mereka menganggap demokrasi adalah haram, bahkan termasuk kemusyrikan. Karena di dalam konsep demokrasi rakyat menjadi sumber hukum dan kekuasaan ditentukan oleh mayoritas. Di satu sisi mereka telah benar yaitu mengingkari demokrasi yang hal itu termasuk dalam bentuk kekafiran dan kemusyrikan, penjelasan lebih lengkap bisa dibaca dalam kitab Tanwir azh-Zhulumat karya Syaikh Muhammad bin Abdullah al-Imam -hafizhahullah-. Namun, di sisi lain mereka telah melakukan kekeliruan yang sangat besar yaitu serampangan dalam menjatuhkan vonis kafir kepada orang. Biasanya mereka berdalil dengan ayat (yang artinya), “Barangsiapa yang berhukum dengan selain hukum yang diturunkan Allah, maka mereka itu adalah orang-orang kafir.” (QS. al-Ma’idah: 44). Anggaplah demikian, bahwa mereka -yaitu pemerintah- telah berhukum dengan selain hukum Allah -meskipun sebenarnya pernyataan ini harus dikaji lebih dalam-, namun ada satu hal penting yang perlu diingat -dan perkara inilah yang mereka lalaikan- bahwa tidak semua orang yang berhukum dengan selain hukum Allah itu dihukumi kafir! Mereka juga berdalih dengan ucapan para ulama yang menyatakan ‘setiap orang yang berhukum dengan selain hukum yang diturunkan Allah maka dia adalah thaghut’ (lihat al-Qaul al-Mufid [2/74]). Berdasarkan itulah mereka menyebut pemerintah negeri ini sebagai rezim thaghut dan kafir. Kemudian, sebagai imbas dari keyakinan tersebut mereka pun mencaci-maki penguasa dan menuduh orang-orang yang menyerukan ketaatan kepada penguasa sebagai kelompok penjilat -sebagaimana tuduhan itu juga ditujukan kepada saya-, bahkan mereka pun tidak segan-segan menggelari para ulama dengan julukan ulama salathin, alias kaki tangan pemerintah, Allahul musta’aan.
Maka untuk menjawab kerancuan ini -dengan memohon taufik dari Allah- berikut ini kami ringkaskan penjelasan Syaikh Ibnu Utsaimin rahimahullah ketika menjelaskan isi Kitab at-Tauhid: Yang dimaksud dengan berhukum dengan selain hukum Allah yang dihukumi kafir dan murtad -sehingga layak untuk disebut sebagai thaghut- adalah dalam tiga keadaan: [1] Apabila dia meyakini bahwa berhukum dengan selain hukum Allah -yang bertentangan dengan hukum Allah- itu boleh, seperti contohnya: meyakini bahwa zina dan khamr itu halal. [2] Apabila dia meyakini bahwa selain hukum Allah itu sama saja (sama baiknya) dengan hukum Allah. [3] Apabila dia meyakini bahwa selain hukum Allah lebih bagus daripada hukum Allah. Lalu, dia bisa dihukumi zalim -yang tidak sampai kafir- apabila dia masih meyakini hukum Allah lebih bagus dan wajib diterapkan namun karena kebenciannya kepada orang yang menjadi objek hukum maka dia pun menerapkan selain hukum Allah. Demikian juga ia dikatakan fasik -yang tidak kafir- apabila dia menggunakan selain hukum Allah dengan keyakinan bahwa hukum Allah yang benar, namun dia melakukan hal itu -berhukum dengan selain hukum Allah- karena faktor dorongan hawa nafsu, suap, nepotisme dsb. Kemudian beliau juga menjelaskan bahwa tindakan orang yang mengganti syari’at dengan undang-undang buatan manusia dapat dikategorikan sebagai bentuk kekafiran akbar -yang saya dengar dari ceramah Syaikh Abdul Aziz ar-Rays beliau telah rujuk dari pendapat ini sebelum wafatnya-. Meskipun demikian, orang yang memberlakukan undang-undang ini tidak serta merta dikafirkan. Seperti misalnya, apabila dia menyangka bahwa sistem yang diberlakukannya itu tidak bertentangan dengan Islam, atau dia menyangka bahwa hal itu termasuk urusan yang diserahkan oleh Islam kepada manusia, atau dia tidak mengetahui bahwa apa yang dilakukannya itu termasuk kekafiran (lihat al-Qaul al-Mufid [2/68-69 dan 71]).
Dengan menyimak keterangan beliau di atas jelaslah bagi kita bahwa tindakan sebagian orang yang dengan mudahnya mengkafirkan penguasa negeri ini -semoga Allah membimbing mereka- serta menjuluki mereka sebagai rezim thaghut adalah sebuah tindakan serampangan dan tidak dibangun di atas ilmu yang benar. Bahkan, kalau diteliti lebih jauh ternyata mereka itu telah terjangkiti virus pemikiran Khawarij gaya baru yang menebar kekacauan berkedok jihad, subhanallah.
Did you like this? Share it:

Monday, June 8, 2015

pm xde



Mana najib....
N persoalkn pula knp najib x de kt mlysia..
Ssah jga klau mnusia yg hnya pndai up status tp x tau ape2 pon...
Knp x cri tun waktu cm niee??
Bkn kew dia lbh layak....
Najib kn x gne...
Jd minta lah mantan yg tlong handle masalah gempa bumi di sabah..
Hah ape tun tu mantan?
Laaa....bru tersedar kew yg tun tu mantan n najib tu pm??
Ngat kan najib yg mantan tun yg pm...
Mna2 pihak yg terase dri tu bgus....
Harap2 g lah hulur2 kan bantuan....
Jgn jd mcm ayam jantan....
Hnya gagah berkokok....
Tp bila di cabar utk berlawan blum tntu berani n menang.....
Hahahhahahaha hahaha

Sunday, May 31, 2015

bawa budak luar tok jahanamkan negara



BANGKITLAH UMAT!

Dalam keadaan saudara-saudara bergaduh bertekak pasal zikir joget yang Nabi s.a.w tak pernah buat, golongan cauvinis &pelampau liberalis meneruskan usaha menyesatkan umat &memporak-perandakan tanah air kita!
"Adakah pihak-pihak pembangkang di Malaysia sudah mula mengerakkan gerakan terancang untuk mengulingkan Kerajaan melalui revolusi setelah mereka gagal mengulingkan Kerajaan melalui pilihan raya dan demonstrasi jalanan?
DuBook Press, sebuah syarikat penerbitan yang berhaluan kiri yang didalangi oleh Rahmat Hussin dan Hishamuddin Rais, telah berusaha untuk membawa masuk ikon revolusi Joshua Wong ke Malaysia.
Joshua Wong adalah pengasas 'Umbrella Revolution' yang baru berumur 18 tahun dan merupakan 'Top 50 The Most Influential Leader by Time Magazine'. Beliau akan hadir pada 30hb Mei ini bersama aktivis Singapura, Han Hui Hui dan dijangkakan akan berjumpa dengan Demonstran Muda Malaysia di Bangi.
Adalah diharapkan semua NGO & gerakan Melayu-Islam akan mengambil perhatian serius mengenai perkara ini. Jangan biarkan budaya dan pengaruh asing menular dalam negara kita!
Pertama sekali, buat lapuran polis sebanyak mungkin!
Kedua adakan sidang media membantah pragram ini!
Ketiga desak KDN isytihar Joshua Wong & Han Hui Hui ini persona non grata sebagai orang tidak dikehendaki dan hendaklah dihalang masuk ke negara ini!!!
Selamat berjuang!

brim keluar lagi



Sehari dua ini kerajaan mula membayar Bantuan Rakyat 1 Malaysia atau yang sinonim dengan sebutan BR1M. Bantuan dari kerajaan yang dihina dan dicaci oleh pembangkang dan termasuk juga segelintir penyokong BN dan ahli UMNO.

Bank-bank penuh sesak dengan pelanggan BR1M. Walaupun bayaran fasa kali ini hanya antara RM200.00 hingga RM300.00 namun ramai yang tak sanggup menanti esok, lusa, tulat, bulan depan atau tahun depan. 

Yang menjatuhkan hukum duit BR1m haram mungkin ambik duit tersebut sebelah malam dengan kad ATM. Hari siang orang ramai dan berasa malu.


Mungkin ada yang kata ... "kenapa nak malu pulak ini duit rakyat?" Ini memang tanggungjawab kerajaan. Mungkin mereka lupa hanya kerajaan yang mereka keji inilah satu-satunya kerajaan yang memberi BR1M kepada rakyatnya.

Jika tidak percaya tanyakan kepada kaum Rohingya yang baru mendarat di Malaysia atau rakyat Indonesia yang mencari rezeki di sini, ada tak kerajaan mereka memberi BR1M (Bantuan Rakyat 1 Myanmar) atau BR1I (Bantuan Rakyat 1 Indonesia)?

Dari mana kerajaan dapat duit sebanyak RM1.4 billion untuk membayar BR1M? Kalau di darabkan dengan 3 kali bayaran sudah mencapai jumlah RM4.2 billion.

Jika tahun 2016 bayaran BR1M dinaikkan lagi seperti yang dijanjikan jumlahnya mungkin mencecah lebih RM9 billion. Mampukah kerajaan membayarnya? Dengan kutipan GST sudah tentu kerajaan mampu untuk membayarnya.

Oleh itu tidak perlulah riuh rendah menghina, memaki, mencaci dan mereka cipta fitnah yang berbagai-bagai. Bersyukurlah menjadi rakyat Malaysia yang nasibnya sangat baik berbanding kaum Rohingya atau rakyat-rakyat negara lain.
Kepada rakyat Malaysia yang hanya menjadi kompang kepada pembangkang terutama yang menjadi tali barut pengkhianat yang sedang bekerja keras untuk menjahanamkan orang Melayu sedarlah bahawa rakyat Malaysia masih mampu mengecapi hidup yang lebih baik berbanding rakyat negara lain.

Renung dan insafi bagaimana kehidupan rakyat Iraq, Libya, Afghanistan, Yaman, Syria dan beberapa buah negara Afrika yang kucar-kacir akibat negara yang huru-hara angkara pembangkang di negara tersebut.
Akibat termakan hasutan pembangkang lalu rakyatnya memberontak dan menjatuhkan kerajaan yang mereka anggap zalim. Namun kehidupan mereka lebih teruk berbanding semasa kerajaan yang mereka anggap zalim. Yang dikejar tak dapat yang dikendong berciciran.

Menyesal sudah tiada gunanya. Mereka akan menanggung azab sengsara sampai bila- bila sehingga negara mereka kembali aman. Tapi sampai bila?
Malaysia yang pertama kali dijajah oleh penjajah barat bermula dengan Portugis hinggalah British. Lebih 440 tahun lamanya rakyat Malaysia dijajah, hasil mahsul dirompak, bahan galian berharga diangkut ke negara mereka, rakyat diperbodohkan, rakyat dijadikan kuli sehinggalah Tanah Melayu dimerdekakan pada tahun 1957.
Mungkinkah akan berlaku penjajahan sekali lagi seperti Melayu Singapura yang dijajah oleh kaum minoriti pada masa dahulu yang datang dibawa masuk oleh British untuk bekerja dilombong-lombong.

Hari ini Melayu telah dijajah dari segi ekonomi. Yang tinggal hanyalah kuasa yang entah bila dapat dipertahankan. Mungkinkah suatu hari nanti nasib orang Melayu akan jadi seperti nasib kaum Rohingya.

Bersyukurlah!!! Allah dah janji kalau bersyukur akan ditambah-tambah rezeki yang ada.Andainya tak tahu bersyukur rezeki yang ada tak kan bertambah.Malah Allah dan beri amaran kepada manusia yang tak bersyukur,tunggulah azab Ku yang amat pedih!!!
Wallahua'lam .....